Home » Ekonomi » Cara Membuat Catatan Tabungan di Buku Tulis Mudah dengan 3 Langkah

Cara Membuat Catatan Tabungan di Buku Tulis Mudah dengan 3 Langkah

Cara membuat catatan tabungan di buku tulis biasanya menjadi informasi yang sangat dicari oleh ibu rumah tangga atau guru sekolah yang ingin mengajari anaknya atau anak didiknya menabung. Sebagaimana yang kita tahu bahwa belajar menabung harus sejak dini agar anak bisa hidup hemat.

Namun untuk anak – anak yang tidak memungkinkan menabung langsung ke bank, membuat tabungan sendiri yang diorganisir orang  – orang terdekat bisa dilakukan. Cara membuat catatan tabungannya seperti apa, bisa Anda simak dalam ulasan berikut ini!

Cara Membuat Catatan Tabungan di Buku Tulis

Mengidentifikasi kolom yang sesuai

Pastinya Anda harus menyiapkan buku tulisnya terlebih dahulu. Jika sudah, coba cari tahu kolom yang dibutuhkan untuk tabungan tersebut apa saja. Apakah tabungan akan menjadi tabungan harian atau tabungan mingguan atau bahkan tabungan bulanan.

Namun biasanya, lebih banyak orang menggunakan tabungan harian dan tabungan mingguan. Di sini kami akan berikan ulasan kolom yang sesuai baik untuk tabungan harian atau untuk tabungan mingguan.

Cara membuat catatan tabungan di buku tulis untuk tabungan harian dengan lajur kolom sebagai berikut :

  • Kolom Nomor
  • Kolom Tanggal
  • Kolom Setoran (Rp)
  • Kolom Penarikan (Rp)
  • Kolom Saldo
  • Paraf (jika diperlukan)

Berikut penampakan kolomnya :

Nomor Tanggal Setoran (Rp) Penarikan (Rp) Saldo Ttd/ paraf
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           

 

Sesuai dengan contoh kolom di atas, jadi pada kolom nomor Anda isi dengan nomor untuk memudahkan administrasi. Kolom tanggal isi dengan tanggal menabung.

Kemudian kolom setoran, isi dengan nominal setoran dan kolom penarikan bisa Anda isi dengan nominal penarikan jika memang ada proses penarikan uang yang sudah disetorkan.

Sementara jika tabungan ingin dibuat secara mingguan, cara membuat catatan tabungan di buku tulis mingguan sebagai berikut :

  • Buat kolom nomor
  • Buat kolom uraian
  • Buat kolom minggu 1 – 4 (Rp)
  • Saldo

 

Nomor Uraian Minggu 1 (Rp) Minggu 2 (Rp) Minggu 3 (Rp) Minggu 4 (Rp) Saldo
             
             
             
             
             
             
             
             
             
             

 

Pada kolom di atas, cara mengisinya pada kolom nomor bisa diisi nomor. Pada kolom uraian diisi jenis transaksi apakah setoran atau penarikan.

Kemudian pada kolom minggu diisi nominal sesuai kolom. Jika transaksi yang dilakukan adalah penarikan, maka pada kolom minggu (minggu ke berapa penarikan tersebut) bisa Anda isi nominal di tanda kurung, contoh : (Nominal). Tanda kurung pada buku tabungan menandakan transaksi pengeluaran.

Membuat rekapitulasi tabungan

Baik tabungan mingguan atau tabungan harian, Anda juga harus merekapitulasi tabungan setiap bulan. Untuk tabungan mingguan rekapitulasinya memang cenderung mudah karena transaksinya tidak terlalu banyak.

Sementara untuk tabungan harian, rekapitulasi bulanannya cenderung memakan waktu cukup lama karena Anda harus menghitung jumlah yang cukup banyak meski sebenarnya sudah ada kolom saldo yang menjadi penentu hasil akhir dari nominal tabungan.

Kemudian Anda buat lajur kolom yang menandakan rekapitulasi tabungan. Contoh kolomnya sebagai berikut :

  • Nomor
  • Bulan
  • Jumlah
Nomor Bulan Jumlah
     
     
     
     
     
     
     
     
     
     

Pada kolom bulan, isi dengan bulan Anda melakukan rekapitulasi. Contoh bulan Januari, Februari, Maret, sampai dengan Desember.

Nantinya di akhir tahun Anda bisa mengetahui berapa nominal yang Anda sudah dapatkan selama satu tahun buku berjalan sehingga tahun selanjutnya akan lebih semangat lagi untuk menabung.

Menutup tabungan disetorkan

Bagi Anda yang merasa takut uangnya habis atau berkurang jika uang tersebut dibawa sendiri, sekarang sudah banyak lembaga perbankan yang bisa menampung dan membantu Anda menyimpan uang seperti BCA, BRI, Mandiri, BNI, Danamon dan sebagainya.

Nah, Anda bisa menyetorkan tabungan ke sana. Anda bisa menyetorkan kapan saja tabungan yang sudah dikumpulkan apakah bulanan atau satu tahun sekali menunggu sudah banyak nominalnya. Kalau sudah disetorkan, tutup buku tabungan dengan pembuatan lajur kolom berikut :

  • Nomor
  • Tanggal
  • Uraian
  • Debet
  • Kredit
  • Saldo
Nomor Tanggal Uraian Debet Kredit Saldo
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           

 

Pada kolom debet, isi jumlah atau nominal tabungan yang masih Anda pegang. Sementara pada kolom kredit, isi dengan nominal tabungan yang Anda setorkan.

Dengan begitu akan terlihat nanti saldo yang masih tersisa pada tabungan yang masih dipegang.

Jika misalkan nilainya yang didapatkan disetorkan semua ke bank, maka nominal saldonya akan 0.

Pastikan pada kolom kredit, ketika jumlah disetorkan Anda isi dengan memberi tanda kurung (…) pada nominal sehingga bisa menjadi tanda bahwa uang tersebut sudah disetorkan atau berkurang dari nilai kas tabungan Anda.

Dengan cara tersebut, tabungan akan terorganisir. Anda pun bisa mengajarkan pembuatan tabungan semacam ini untuk buah hati Anda agar dia mampu belajar administrasi setidaknya untuk diri sendiri sejak dini dan menjadi orang yang gemar menabung ketika dewasa.

Anda harus tahu dan pahami bahwa kebiasaan anak bisa dikelola sejak dini.

Cara membuat catatan tabungan di buku tulis di atas juga bisa dilakukan untuk organisasi tertentu. Anda tinggal sesuaikan saja kebutuhan kolomnya. Selamat mencoba dan semoga informasi di atas mudah Anda pahami.

Tinggalkan komentar