Pembahasan 2 Metode Penyusunan Jurnal Piutang Tak Tertagih

JURNAL PIUTANG TAK TERTAGIH – Di dalam bisnis, hutang maupun piutang merupakan suatu hal yang sangat lumrah.

Pun, keduanya akan memengaruhi keuangan dalam perusahaan.

Nah, untuk itu, perlu adanya jurnal piutang tak tertagih untuk menaksir jumlah kerugian yang dialami oleh perusahaan.

Untuk itu, mari menyimak ulasan mengenai jurnal piutang tak tertagih secara lengkap!

Pengertian Piutang dan Piutang tak Tertagih

Piutang memiliki arti hak menagih sejumlah biaya dari penjual pada pembeli yang timbul karena suatu transaksi.

Sehingga, piutang bisa diartikan sebagai uang yang ada pada orang lain pada kasus jual beli barang.

Pada dasarnya, piutang merupakan hutang dari pihak lain pada perusahaan.

Namun, Anda tidak dapat menduga apakah seseorang yang berhutang pada perusahaan dapat membayarnya atau tidak meski telah dilakukan pada audit awal.

Sebab, kadang kala ada hal yang tidak terduga sehingga seseorang tidak bisa melunasi hutangnya.

Piutang tak tertagih disebabkan karena banyak hal. Salah satunya dikarenakan usaha dari debitur yang bangkrut.

Piutang tak tertagih ini adalah sebuah kerugian bagi perusahan yang kemudian dicatat menjadi biaya usaha dengan nama akun jurnal piutang tak tertagih atau biaya penghapusan hutang.

Apabila jumlah piutang dagang semakin besar, maka semakin besar pula jumlah dari piutang yang tidak terbayar.

Dengan begitu, kerugian perusahaan pun semakin besar.

Metode Jurnal Piutang Tak Tertagih

Untuk mencatat jurnal ini, ada dua cara yang dapat dilakukan, yakni metode langsung dan tidak langsung.

Pada dasarnya, tujuan dari kedua metode ini sama saja, yakni mencatat piutang tak tertagih.

Namun, terdapat beberapa perbedaan, terutama pada bagian taksirannya.

Dengan menggunakan metode cadangan atau tidak langsung, maka perusahaan harus melakukan taksiran piutang tak tertagih di setiap akhir periode pembukuan.

Sebab, metode ini dibuat perusahaan dengan omzet yang tinggi dan skala yang lebih luas.

Ulasan selengkapnya dapat dilihat di bawah ini:

Metode Langsung (Direct Method)

Metode yang pertama adalah metode langsung. Dimana kerap juga disebut dengan write-off.

Metode ini dilakukan untuk semua piutang dagang yang sudah ditetapkan untuk dihapus secara langsung.

Yang mana di akun beban kerugian piutang atau bad debt expenses akan dibebankan pada kolom debet serta pada akun piutang dagang akan dimasukkan pada kolom kredit.

Ciri-ciri dari metode langsung diantaranya:

  • Kerugian dicatat dalam periode penerimaan piutang yang sesuai dengan jumlah piutang yang dihapuskan.
  • Penghapusan piutang langsung dicatat sebagai akun kerugian piutang tak tertagih seperti contoh berikut:
Kerugian piutang tak tertagih(D)Rp xxx
Piutang(K)Rp xxx
  • Metode langsung diaplikasikan dalam piutang yang telah diketahui tidak bisa dibayar sama sekali.

Metode Tidak Langsung (Indirect Method)

Mencatat jurnal piutang tak tertagih juga bisa dilakukan secara tidak langsung.

Metode ini juga disebut dengan metode cadangan yang dipakai ketika kerugian piutang jumlahnya cukup besar.

Beberapa ciri dari metode cadangan ini meliputi:

  • Piutang tak tertagih yang jumlahnya ditaksir dulu dan diakui menjadi biaya di periode penjualan. Seperti piutang tak tertagih di tahun 2016 sehingga kerugiannya diakui di tahun yang sama.
  • Taksiran kerugian mesti dicatat dengan mendebat rugi piutang serta meng-kreditkan cadangan kerugian piutang dalam jurnal penyesuaian.
  • Piutang tidak bisa ditagih mesti dicatat dengan mendebit rekening cadangan kerugian serta meng-kredit rekening piutang usaha ketika piutang dihapus dari pembukuan.
  • Taksiran kerugian piutang dicatat dalam rekening kerugian piutang pada bagian debet serta cadangan piutang pada sisi kredit. Contohnya:

Kerugian PiutangRp xxx
Cadangan Kerugian PiutangRp xxx

Simulasi Perhitungan Jurnal Piutang Tak Tertagih

Agar Anda lebih mudah memahaminya, ada baiknya untuk mencermati contoh di bawah ini:

Perusahaan Merdeka Abadi memberi piutang pada Perusahaan Maju Jaya dengan nominal sebesar Rp 10 juta.

Tenggat waktu yang diberikan dibatasi sampai 10 Agustus 2019. Namun, saat jatuh tempo, Perusahaan Maju Jaya mengalami kepailitan.

Sehingga, piutang tersebut tidak bisa dilunasi hingga akhir tahun.

Dari kemungkinan piutang tidak tertagih, maka Perusahaan Merdeka Abadi membuat jurnal dengan tujuan mencatat piutang tak tertagih dari Perusahaan Maju Jaya sebesar Rp 3 juta yang tidak bisa ditagih.

Di tanggal 11 Januari 2020, Rp 1,5 juta dinyatakan bagian penagihan bahwa piutang dihapus dari pembukuan karena tidak dapat dilunasi oleh PT Maju Jaya.

Nah, di tanggal 10 Februari, PT Maju Jaya memberitahukan pada PT Merdeka Abadi jika hutang bisa dibayar.

Dari kasus tersebut, maka, jurnal piutang tak tertagih yang dapat disusun adalah sebagai berikut:

Metode CadanganMetode Langsung
Kerugian Taksir Piutang

31 Des| Kerugian piutang  Rp 3.000.000,-

|      CKP                        RP 3.000.000,-

Tidak terdapat penaksiran kerugian piutang
Pencatatan Penghapusan Langsung

| CKP                      Rp 1.500.000,-

| Piutang Dagang          Rp 1.500.000,-

Pencatatan Penghapusan Langsung

| Kerugian Piutang        Rp 1.500.000,-

|    Piutang Dagang              Rp 1.500.000,-

Penerimaan kembali piutang  yang telah dihapus

| Piutang Dagang   Rp 1.500.000

|        CKP                         Rp 1.500.000

(untuk mencatat kembali piutang yang sudah dihapus)

| Kas                       Rp 1.500.000,-

| Piutang Dagang             Rp 1.500.000

(untuk mencatat penerimaan kas)

Penerimaan Kembali Piutang yang Telah Dihapus

| Piutang Dagang       Rp 1.500.000,-

| Kerugian Piutang       Rp 1.500.000,-

(Mencatat Kembali Piutang yang Telah Dihapus)

|Kas                         Rp 1.500.000,-

| Piutang Dagang       Rp 1.500.000,-

(Mencatat Penerimaan Kas)

 

Ilustrasi  Jurnal Piutang tak Tertagih Metode Langsung

PT Anugerah mempunyai piutang dagang pada CV Bintang dengan jumlah Rp 5.000.000 yang tidak bisa ditagih tersebab CV Bintang mengalami kebangkrutan.

Sehingga, jurnal piutang tak tertagih yang mesti dibuat yakni:

Beban Piutang Tak tertagih                (D)                   Rp 5.000.000

Piutang Dagang                                  (K)                    Rp 5.000.000

Sesudah uang diterima, maka jurnal yang dapat disusun adalah:

Kas                                                       (D)                   Rp 5.000.000

Piutang Dagang                                  (D)                   Rp 5.000.000

 

BACA JUGA : 5 Perbedaan CV dan Firma yang Banyak Orang Tidak Tahu

 

Ilustrasi Jurnal Piutang tak Tertagih Metode Tidak Langsung

PT Rayhan menentukan besaran penyisihan piutang yang tidak  tertagih dari CV Bahagia dengan jumlah 0,5% dari penjualan secara kredit.

Diketahui bahwa hasil penjualan kredit pada tahun 2019 sejumlah 12.000.000.000 rupiah. Sehingga, penyisihan piutang tak tertagih adalah sebesar 0,5% x 12.000.000.000, hasilnya menjadi 60.000.000 rupiah.

Jurnal Piutang tak Tertagihnya menjadi:

Beban Piutang tak Tertagih                (D)                   Rp 60.000.000

Penyisihan Piutang tak tertagih          (K)                    Rp 60.000.000

Piutang dagang  pada CV Bahagia adalah sebesar 8.000.000 tidak dapat lagi ditagih, sehingga, jurnalnya menjadi:

Penyisihan Piutang tak Tertagih         (D)                   Rp 8.000.000,-

Piutang Dagang                                  (K)                    Rp 8.000.000,-

Kemudian, CV Bahagia melunasi utang dagang yang telah dihapus, sehingga, jurnalnya adalah:

Piutang dagang CV Bahagia               (D)                   Rp 8.000.000,-

Penyisihan Piutang tak Tertagih         (K)                    Rp 8.000.000,-

Jika CV Bahagia menyerahkan uang untuk membayar piutang, maka jurnalnya menjadi:

Kas                                                       (D)                   Rp 8.000.000,-

Piutang Dagang                                  (K)                    Rp 8.000.000,-

Demikian pembahasan lengkap mengenai jurnal piutang tak tertagih. Anda pun dapat menggunakan salah satu dari metode yang tersedia.

Pastikan Anda menggunakan metode yang sesuai dengan besar kecilnya perusahaan. Semoga bermanfaat.

Leave a Comment